kegiatan

1.400 Siswa-Siswi Tsanawiyah dan SMP Jawa Timur Ikut Kompetisi Sains di Amanatul Ummah

Editor: MMA Senin, 27 Februari 2023 17:06 WIB

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com – Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Jawa Timur terus menggelar oliimpiade dengan melibatkan para siswa-siswi dari berbagai madrasah dan sekolah di Jawa Timur. Kali ini tingkat Madrasah Tsanawiyah dan Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Olimpiade itu dinamakan Ajang Kompetisi Sains Remaja Amanatul Ummah yang disingkat Aksara. “Ini sebagai sumbangsih kami kepada bangsa dan negara,” kata Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, saat menyampaikan sambutan di hadapan 1.400 siswa-siswi Tsanawiyah dan SMP yang duduk rapi di kursi di halaman Gedung Abdullah Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto, Ahad (26/2/2023).

Pendiri dan pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto itu mengungkapkan bahwa juara lomba Aksara ini mendapat hadiah.

“Juara pertama mendapat Rp 3,5 juta,” kata Kiai Asep yang juga ketua umum Pimpinan Pusat (PP) Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (Pergunu).

(Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA saat memberikan sambutan dalam olimpiade sains di PP Amanatul Ummah, Ahad (26/2/2923). Foto: MMA/BANGSAONLINE)

Juara kedua, lanjut Kiai Asep, mendapat hadiah Rp 3 juta. Juara ketiga mendapat uang Rp Rp 2,5 juta. “Sedang juara keempat dapat uang Rp 2 juta,” tukasnya.

Menurut Kiai Asep, panitia juga memberikan hadiah hiburan. “Hadiah hiburan sebanyak 100 hadiah,” katanya. Hadiah hiburan itu berupa sarung dan sebagainya.

Menurut Kiai Asep, para juara itu diumumkan langsung setelah mereka selesai mengikuti olimpiade di ruangannya masing-masing. “Kita umumkan sekarang juga,” kata Kiai Asep.

Kiai Asep memberikan sambutan beberapa saat menjelang acara olimpiade itu dimulai. Kiai yang gemar bersedekah itu juga sempat menyoliasisikan pesantren dan lembaga pendidikan yang dipimpinnya.

“Inilah Amanatul Ummah,” kata Kiai Asep.

Kiai Asep membeberkan sejarah berdirinya Amanatul Ummah. Dulu, kata dia, santri Amanatul Ummah pada awalnya hanya 48 orang.

“Sekarang sudah 16.000 santri,” ungkapnya.

Menurut dia, kini Amanatul Ummah bukan hanya maju dan banyak santrinya, tapi juga menghidupkan Pacet yang semula hutan angker. Artinya, Amanatul Ummah telah mengubah Pacet – terutama Cembor dan Kembangbelor menjadi kota kecil.

Bahkan, kata Kiai Asep, ada artikel berbahasa Inggris yang berjudul Amanatul Ummah Mengubah Hutan Menjadi Kota Kecil. (MMA)

sumber : https://pesantrenau.com/2023/03/02/1-400-siswa-siswi-tsanawiyah-dan-smp-jawa-timur-ikut-kompetisi-sains-di-amanatul-ummah/

LEAVE A RESPONSE

Your email address will not be published. Required fields are marked *